Skip to content

BrewDog Bir Yang Terkenal Daro Skotlandia

BrewDog Bir Yang Terkenal Daro Skotlandia – BrewDog adalah brewery multinasional dan rantai pub yang berbasis di Ellon , Skotlandia. Didirikan pada tahun 2007 oleh James Watt dan Martin Dickie. Bersama-sama mereka memiliki 46% dari perusahaan. – brouwerijlane.com

BrewDog Bir Yang Terkenal Daro Skotlandia

Produk

BrewDog memproduksi berbagai jenis bir putih dan bir lager. Selama 12 bulan hingga 7 September 2019, Punk IPA-nya adalah bir kerajinan terlaris di Inggris.

Baca Juga : Mengulas Lebih Jauh Tentang bir Tequila

Sejarah

BrewDog didirikan di Fraserburgh pada tahun 2007 oleh James Watt dan Martin Dickie. Pada tahun 2009, BrewDog membeli bar pertamanya, di dekat Aberdeen . Pada akhir 2018, perusahaan dan pewaralabanya mengoperasikan 78 bar di seluruh dunia.

Pada tahun 2011, BrewDog digambarkan sebagai “salah satu penggerak utama” di balik kampanye yang mengubah undang-undang pada tahun 2011 untuk mengizinkan tindakan bir baru di Inggris. 2011 ini juga melihat sebuah perusahaan juga menawarkan saham crowdfunding yang bernilai sebesar £ 2 juta, setara dengan 8% dari semua modal dari perusahaan. Saham tersebut dijual dengan harga £23,75 dan disertai beberapa keuntungan seperti diskon di bar dan pembelian bir secara online, dan kesempatan untuk menghadiri rapat pemegang saham tahunan.

Pembuatan bir utama pindah dari Fraserburgh ke Ellon di dekatnya pada tahun 2012. Pada tahun 2014, perusahaan mengakhiri operasinya di Fraserburgh. Pada bulan Maret 2015, BrewDog dianugerahi £1,5 juta dalam Bantuan Selektif Regional. Pada bulan yang sama, perusahaan mengumumkan rencana untuk menambah tenaga kerjanya sebanyak 130 orang. Pada bulan Februari 2016, BrewDog membuka sumber resep birnya kepada publik, menjadikannya bentuk Bir Gratis. Perusahaan ekuitas swasta TSG Consumer Partners mengakuisisi 22% saham di perusahaan tersebut dengan nilai sekitar £213 juta pada April 2017.

Pada bulan Februari 2018, BrewDog mengumumkan bahwa mereka berencana untuk membangun tempat pembuatan bir produksi senilai $30 juta dan ruang tap di situs greenfield seluas 11.000 meter persegi (120.000 kaki persegi) di kompleks Metroplex di Murarrie , di Brisbane , Australia. Pada November 2019, perusahaan mengumumkan bahwa mereka akan memperluas jejaknya di Amerika Serikat dengan penyulingan baru.

Pada bulan Desember 2019 BrewDog membuka bar pertamanya di Irlandia, di pengembangan Capital Dock di area Grand Canal Dock kelas atas di Dublin . Pada Januari 2020, BrewDog membuka bar bebas alkohol pertamanya di London. Selama dalam masa pandemi COVID-19 , BrewDog mengalihkan semua hasil produksi dari penyulingannya ke pembuatan yang pembersih tangan dan juga gratis untuk semua rumah sakit dan juga untuk badan amal setempat.

Kontroversi

Pada tahun 2008, BrewDog dituduh melakukan pemasaran agresif oleh pengawas industri minuman Inggris, Portman Group , dan mempertaruhkan produknya ditarik dari toko-toko Inggris. BrewDog membantah tuduhan ini dan membalas bahwa Portman menghambat pengembangan perusahaan pembuatan bir yang lebih kecil. Pada bulan Desember 2008, setelah perselisihan selama delapan bulan dan pengadilan awal, yang telah memutuskan melawan perusahaan, BrewDog dibebaskan dari semua pelanggaran kode praktik Portman dan diizinkan untuk terus memasarkan produknya tanpa membuat perubahan apa pun pada kemasan.

Sebagai tanggapan, BrewDog memperkenalkan Speedball, referensi ke koktail obat, dengan mengatakan “.kami pikir kami akan memberi mereka sesuatu yang layak untuk dilarang untuk kami…”. Speedball segera dilarang oleh Portman sebelum diubah namanya menjadi Dogma. BrewDog telah menghasilkan bir yang semakin kuat dan mengklaim telah membuat ‘bir terkuat yang pernah diseduh’ lebih dari sekali.

Pada tahun 2009, minuman Tokyo*-nya, dengan alkohol 18,2% berdasarkan volume (ABV) menimbulkan kontroversi ketika Portman mengkritik ketersediaan bir dengan kekuatan itu dalam botol 330 ml dengan tutup mahkota tradisional. BrewDog juga meluncurkan bir bernama Tactical Nuclear Penguin, dengan 32% ABV, yang diklaim sebagai bir terkuat yang pernah dibuat.

Pada tahun 2010, BrewDog mengumumkan Sink The Bismarck, 41% ABV untuk merebut kembali gelar bir terkuat di dunia dari tempat pembuatan bir Jerman Schorschbräu, yang telah menghasilkan versi ABV 40% dari Schorschbock-nya. Juga pada tahun 2010, BrewDog memproduksi bir suling beku ABV 55% yang disebut The End of History, dengan botol-botol yang dikemas dalam boneka binatang kecil , masing-masing dihargai £500 dan £700. Hanya 12 botol yang diproduksi; 11 untuk penjualan eceran, dengan yang lainnya masuk ke blog video BeerTapTV. BrewDog mengklaim bahwa ini membuat rekor baru tidak hanya untuk kekuatan alkohol dalam bir, tetapi juga untuk harga.Advokat untuk Hewan disebut gimmick “sesat”.

Judul “bir terkuat di dunia” kemudian direklamasi oleh Georg Tscheuschner dari Schorschbräu, yang Schorschbock 57 dengan ABV 57,5%. Judul bir terkuat di dunia sejak itu diklaim lagi oleh Brewmeister ‘s Snake Venom dengan reputasi 67,5%, meskipun pengujian independen belum dipublikasikan untuk mengonfirmasi ABV. Pada tahun 2014 Portman mengklaim BrewDog melanggar Kode Praktik Portman “untuk mendorong perilaku anti-sosial dan minum cepat” melalui pelabelan IPA Dead Pony Club, yang diklaim menempatkan “penekanan yang tidak semestinya pada kekuatan dan efek memabukkan dari alkohol dalam produk.”

Pada bulan Maret 2017, BrewDog mengancam tindakan hukum terhadap sebuah pub independen yang berbasis di Birmingham bernama Lone Wolf, merek dagang yang dimiliki oleh BrewDog. Sehari kemudian, setelah cerita itu dilaporkan di The Guardian , direktur BrewDog James Watt tweeted bahwa perusahaan tidak memiliki masalah dengan bar menggunakan nama, meskipun telah berganti nama menjadi The Wolf. Namun, Brewdog merilis pernyataan di kemudian hari yang mengatakan “Angkat tangan, kami membuat kesalahan dalam cara kami bertindak”, menyalahkan “pemicu pengacara yang bahagia”.

Keesokan harinya, kontroversi lebih lanjut muncul atas dugaan ancaman tindakan hukum sebelumnya dari BrewDog terhadap bar yang menamakan dirinya Draft Punk. BrewDog’s Watt kemudian merilis pernyataan blog yang mengutip tuduhan itu sebagai tidak akurat, menyebutnya sebagai contoh “kebohongan oportunistik yang dikombinasikan dengan jurnalisme yang tidak akurat”, mencatat bahwa BrewDog juga memiliki merek dagang pada kata punk yang terkait dengan bir.

Pada bulan Maret 2018, BrewDog memproduksi Pink IPA, pembotolan Punk IPA edisi terbatas yang diluncurkan bertepatan dengan Hari Perempuan Internasional dan dimaksudkan untuk menyoroti kesenjangan upah gender . Peluncuran Pink IPA disambut dengan kritik terhadap kampanye pemasaran bir. Sehari setelah peluncuran Pink IPA, BrewDog menerbitkan sebuah artikel yang menanggapi kritik dan menekankan sifat satir yang dimaksudkan dari produk tersebut. Belakangan tahun itu, Grup Portman memutuskan bahwa pelabelan untuk IPA Pink melanggar Kode Etik Portman, mendukung keluhan dari anggota masyarakat bahwa frasa “Bir untuk Anak Perempuan”, yang digunakan pada kemasan, kemungkinan akan menarik di bawah 18 tahun.

Dalam sebuah pernyataan menanggapi putusan tersebut, BrewDog menolak temuan Grup Portman, dengan mengatakan “Kami sama terganggunya dengan keputusan Grup Portman ini seperti halnya kami yang lain – yaitu, tidak sama sekali.” Pada tahun 2020, CEO BrewDog James Watt menempatkan Pink IPA di urutan teratas daftar “Kesalahan Terbesar” miliknya, mengakui bahwa “Terlepas dari niat baik, eksekusi kami sangat buruk. Serangan balik itu dibenarkan.”

Pada Mei 2019, BrewDog dituduh mencuri konsep pemasaran dari firma hubungan masyarakat Manifest London, dan dari pelamar kerja menggunakan wawancara palsu dan praktik penipuan lainnya. Pada Juni 2021, sekelompok lebih dari 100 mantan karyawan BrewDog menerbitkan surat terbuka yang mengkritik praktik bisnis perusahaan dan perlakuan terhadap karyawannya. Surat itu mengutip “budaya ketakutan” dan mengklaim perusahaan itu “dibangun di atas kultus kepribadian”, dengan pendiri dan CEO Watt dipilih untuk kritik tertentu.

Baca Juga : 10 Bir Terlaris di Australia

Juga pada Juni 2021, BrewDog diselidiki oleh Otoritas Standar Periklanan (ASA) mengenai klaim perusahaan bahwa sepuluh kaleng bir emas 24 karat , yang disembunyikan secara acak dalam kotak bir, bernilai £ 15.000. Beberapa pemenang menilai kaleng mereka secara independen, mengungkap bahwa kaleng mereka bukan emas murni seperti yang diiklankan dan memang kuningan berlapis emas, dihargai dengan harga lebih rendah dari £500.

Pada Juli 2021, iklan BrewDog dilarang oleh ASA karena ‘klaim menyesatkan’. Sebuah posting Instagram untuk Clean & Press Hard Seltzer menyatakan, “Karena peraturan periklanan, kami tidak dapat mengklaim minuman ini sehat,” tetapi dilanjutkan dengan mengacu pada klaim rendah kalori. ASA menantang manfaat nutrisi dari minuman yang diklaim dalam iklan tersebut.

Penghargaan

BrewDog memenangkan Penghargaan Pengusaha Muda Terbaik Tahun Ini dari Prince’s Scottish Youth Business Trust. Paradox Grain memenangkan Medali Emas di Piala Bir Dunia 2008 dalam Kategori Bir Kuat Berusia Kayu dan Barel.

BrewDog memenangkan Penghargaan Pengusaha Tenon Tahun Ini karena menunjukkan visi dan kepemimpinan yang luar biasa di Penghargaan Bisnis Nasional 2008 untuk Skotlandia.

The Physics memenangkan World’s Best Strong Pale Ale (Pemenang Sub Kategori) dan Rip Tide memenangkan World’s Best Imperial Stout (Style Trophy Winner) di World Beer Awards 2007, kompetisi tahunan yang diselenggarakan oleh majalah Beers of the World .

Hardcore IPA memenangkan Emas di Piala Bir Dunia 2010 dalam kategori Imperial IPA.

Pada tahun 2012, BrewDog mengungkapkan bahwa Diageo mengancam akan menarik dana dari penghargaan tahunan BII Scotland jika BrewDog memenangkan penghargaan Best Bar Operator. Diageo kemudian meminta maaf kepada BrewDog atas apa yang disebutnya sebagai “salah penilaian serius oleh staf Diageo”.

Pada tahun 2018, BrewDog meraih akreditasi bintang dua dari Perusahaan Terbaik. Pada tahun 2019, mencapai akreditasi bintang satu yang lebih rendah, dengan skor BCI sebesar 666,2