Skip to content

Hal Yang Perlu Kalian Ketahui Tentang Gaya Bir

Hal Yang Perlu Kalian Ketahui Tentang Gaya Bir – Untuk mengurangi panjang deskripsi gaya, kami menggunakan beberapa singkatan atau jargon dasar untuk mewakili pemikiran yang lebih kompleks, dan kami juga menghilangkan beberapa item yang hanya boleh dicatat dalam keadaan luar biasa.

Hal Yang Perlu Kalian Ketahui Tentang Gaya Bir

brouwerijlane – Beberapa terminologi mungkin memiliki arti yang berbeda di bagian dunia tertentu, jadi kami mendefinisikan penggunaan kami untuk menghindari kebingungan. Kami juga mengidentifikasi karakteristik tertentu yang dianggap tidak ada di semua gaya bir sehingga kami tidak perlu mengulangi pembatasan itu di setiap gaya.

Kategorisasi gaya bir yang paling umum menurut jenis ragi adalah fenomena pembuatan bir modern. Pembuat bir Amerika dan sebagian besar pembuat bir kerajinan lainnya menyebut bir bir jika mereka menggunakan ragi fermentasi atas (ale) dan bir ringan jika mereka menggunakan ragi fermentasi bawah (lager).

Sebagian besar sistem kategorisasi akan memungkinkan klasifikasi ketiga, yang sering disebut fermentasi spontan karena metodenya; namun, fermentasi liar atau campuran mungkin lebih banyak digunakan istilah kerajinan bir modern untuk bir ini yang difermentasi dengan bakteri atau ragi non-Saccharomyces. Istilah liar dalam konteks ini tidak boleh diartikan sebagai fermentasi spontan; sebagian besar langsung diinokulasi dengan strain fermentasi yang diinginkan.

Baca Juga : Bir Non-alkohol Terbaik Untuk Dicoba 

Di Jerman dan pusat pembuatan bir dunia lama lainnya, terminologi yang paling umum digunakan untuk membedakan bir adalah dengan menyebutnya sebagai fermentasi atas atau fermentasi bawah . Orang Jerman menganggap ale sebagai jenis bir Inggris, dan bir sebagai metode pengkondisian bir. Jadi, orang Jerman biasanya menyebut Kölsch sebagai bir lager dengan fermentasi teratas, bukan bir, misalnya.

Pembuat bir Inggris, terutama ketika berhadapan dalam konteks sejarah, mungkin memisahkan ales dari porter dan stout sebagai jenis bir (walaupun pada napas berikutnya, mengatakan tidak ada perbedaan antara porter dan stout). Mereka mungkin melangkah lebih jauh untuk menggambarkan ale secara historis berbeda dari bir karena bir itu melompat (atau lebih tinggi melompat) daripada bir. Catatan sejarah ini penting untuk memahami resep dan tulisan lama, tetapi sekarang memiliki sedikit relevansi dalam penggunaan umum istilah yang menggambarkan bir.

Panduan ini mencoba menggunakan definisi bir modern dari ale , lager , dan wild sebagai pengelompokan utama gaya bir, tetapi akan menyebutkan bagaimana mereka dapat dijelaskan dalam konteks lokal atau regional, jika memungkinkan.

Atribut Umum dari Semua Gaya Bir

Atribut sensorik yang dibahas dalam bagian ini diasumsikan ada dalam setiap deskripsi gaya bir kecuali dinyatakan lain. Tidak perlu mengulangi semua karakteristik ini untuk setiap deskripsi gaya. Jangan berasumsi bahwa karena suatu karakteristik, seperti diacetyl, tidak disebutkan dalam deskripsi gaya, maka hal itu diperbolehkan.

Kecuali secara eksplisit disebutkan dalam deskripsi gaya individu , semua gaya bir diasumsikan difermentasi dengan bersih dan bebas dari kesalahan teknis, termasuk asetaldehida, astringency, chlorophenols, diacetyl, DMS, fusel alcohol, dan phenols. Semua jenis bir diasumsikan bebas dari kesalahan pengemasan dan penanganan, termasuk karakteristik oksidasi, ringan, asam, dan apek.

Dalam mouthfeel, semua bir diasumsikan bebas dari astringency, dan tidak creamy atau memiliki sensasi langit-langit lainnya kecuali dinyatakan lain. Bir dengan kadar alkohol 6% atau kurang dianggap tidak memiliki rasa atau sifat pemanasan alkohol, kecuali dinyatakan lain. Bir dengan alkohol lebih tinggi yang memiliki kandungan alkohol yang nyata tidak boleh keras, panas, mudah larut, atau terbakar. Karakter alkohol jika diperhatikan, harus bersih dan tidak mengandung alkohol fusel.

Lager cenderung halus, bersih, dan bebas ester. Lager yang lebih kuat dan lebih gelap mungkin memiliki ester ringan yang melengkapi rasanya. Lager pucat, terutama yang sangat segar, mungkin memiliki aroma belerang yang ringan namun menyenangkan. Beberapa catatan belerang mungkin cepat berlalu. Catatan belerang ini dapat diterima, tetapi aroma berbasis belerang yang busuk (telur busuk, gas saluran pembuangan, dll.) adalah suatu kesalahan.

Gaya yang dibuat dengan malt Pilsner dalam jumlah besar mungkin memiliki nada DMS rendah; ini bukan kesalahan, tetapi juga tidak diperlukan kecuali dinyatakan lain. Dalam kedua kasus, sejumlah kecil belerang atau DMS tidak boleh dianggap sebagai jumlah yang menonjol entah bagaimana diinginkan – sebenarnya tidak. Perlu diketahui bahwa penggunaan beberapa bahan tradisional sering meninggalkan indikasi sensorik kecil dari kehadiran mereka yang mungkin dianggap kesalahan dalam konteks lain; yang benar-benar dapat diterima, meskipun tidak diperlukan.

Kecuali dinyatakan lain, asumsikan semua bir tidak memiliki buah (ester). Ales cenderung kurang halus daripada bir, jadi kecuali dinyatakan lain, asumsikan semua bir mungkin memiliki beberapa ester (tidak diperlukan, tetapi bukan kesalahan).

Glosarium

Beberapa terminologi yang digunakan dalam pedoman gaya mungkin asing bagi sebagian pembaca. Daripada menyertakan kamus lengkap, kami telah menyoroti beberapa istilah yang mungkin tidak dipahami dengan baik, atau yang menyiratkan arti khusus dalam pedoman. Terkadang nama bahan digunakan sebagai singkatan untuk karakter yang mereka berikan pada bir. Ketika hakim menggunakan istilah-istilah ini, mereka tidak selalu menyiratkan bahwa bahan-bahan tertentu telah digunakan, hanya saja karakteristik yang dirasakan cocok dengan yang umum disediakan oleh bahan-bahan yang disebutkan.

Istilah Hop

Hop Amerika Hop pembuatan bir Amerika dari era kerajinan bir, biasanya memiliki karakteristik citrusy, resiny, evergreen, atau serupa. Hop yang lebih modern dapat menambahkan karakteristik yang lebih luas, seperti buah batu, berry, buah tropis, dan melon.

Hop kontinental, hop Dunia Lama hop pembuatan bir tradisional Eropa, termasuk hop landrace Jerman dan Ceko, hop pembuatan bir Inggris, dan varietas lain dari Eropa kontinental. Biasanya digambarkan sebagai bunga, pedas, herbal, atau bersahaja. Umumnya kurang intens daripada banyak hop Dunia Baru.

Dry-Hopped tambahan produk hop mentah setelah direbus yang memberikan bir aroma hop yang segar dan cerah. Bir hop kering seringkali lebih kuat, jelas, dan fokus daripada bir yang sama tanpa hop kering. Ini dapat mengubah keseimbangan bir menjadi lebih fokus pada hop tanpa menambahkan kepahitan. Tidak boleh berumput, tumbuh-tumbuhan, teroksidasi, cheesy, atau berkarakter tua. Cerah dan segar, tidak dimasak.

Juicy ​​istilah modern trendi yang digunakan untuk menyebut hop yang memiliki kualitas seperti jus buah segar, terutama buahbuahan tropis. Memiliki arti lain, seperti “menggiurkan” atau “basah” yang tidak berlaku dalam pembuatan bir.

Hop Dunia Baru Hop Amerika, bersama dengan hop dari Australia dan Selandia Baru, dan lokasi nonDunia Lama lainnya. Dapat memiliki semua atribut hop Amerika klasik, serta buah tropis, buah batu, anggur putih, dan aromatik menarik lainnya.

Hop tradisional Jerman atau Ceko juga disebut hop bangsawan atau landrace, yang telah lama dianggap memiliki karakter terbaik dan paling halus untuk bir tradisional Eropa. Seringkali memiliki karakter halus, bunga ringan, pedas, atau herbal. Tradisional menyiratkan bahwa ini adalah tipe klasik, bukan modern, hop agresif.

Istilah Malt atau Menumbuk
Biskuit kering, bijibijian panggang, tepung, atau rasa adonan yang mengingatkan pada biskuit atau kue kering Inggris; dalam pembuatan bir, rasa yang umumnya diasosiasikan dengan malt Biskuit dan beberapa malt Inggris tradisional.

Produk Maillard kelas senyawa yang dihasilkan dari interaksi kompleks antara gula dan asam amino pada suhu tinggi, menghasilkan warna coklat dan senyawa kaya, malt, kadangkadang bahkan agak gemuk. Dalam versi pedoman sebelumnya, yang dikenal sebagai melanoidin, yang merupakan subset dari produk Maillard yang bertanggung jawab atas warna merahcoklat (dan, menurut Kunze, “intensif aroma”). Dalam beberapa literatur pembuatan bir, produk melanoidin dan Maillard digunakan secara bergantian. Karakterisasi kimia dan rasa dari produk Maillard tidak dipahami dengan baik, jadi pembuat bir dan juri harus menghindari diskusi yang berlebihan seputar poinpoin ini. Kesimpulannya adalah yang kami maksud adalah rasa malt yang kaya, dan perlu semacam steno yang nyaman untuk mendiskusikannya. Maillard diucapkan, secara kasar, sebagai “myYARD.”

Munich malt dapat memberikan kualitas yang kaya akan malt yang meningkatkan tulang punggung malt bir tanpa menambahkan sisa rasa manis, meskipun beberapa dapat mengacaukan rasa malt dengan rasa manis. Malt Munich yang lebih gelap dapat menambahkan kualitas malt panggang yang mirip dengan kulit roti panggang.

Pilsner atau Pils malt kontinental Pilsner malt cukup khas, dan memiliki karakter yang sedikit manis, sedikit berbutir dengan kualitas yang lembut, sedikit bakar, seperti madu. Lebih tinggi dalam prekursor DMS daripada malt lainnya, penggunaannya terkadang dapat menghasilkan rasa DMS yang klise.

Malt Wina dapat memberikan kehadiran malt roti panggang, tetapi jangan berharap catatan panggang menjadi ekstrim mereka lebih seperti kulit roti yang baru dipanggang daripada roti panggang.

Istilah Ragi atau Fermentasi

Bubblegum mengacu pada profil rasa dari rasa asli Bazooka Bubble Gum, permen karet merah muda; rasa buah campur manis yang didominasi pisang dan strawberry dengan rasa fruit punch.

Profil fermentasi bersih kualitas memiliki produk sampingan fermentasi yang sangat rendah atau tanpa ragi dalam bir jadi, biasanya menyiratkan bahwa tidak ada ester, diacetyl, asetaldehida, atau komponen serupa, kecuali jika disebutkan secara khusus. Singkatan untuk mengatakan bahwa daftar panjang produk sampingan fermentasi yang mungkin tidak ada dalam jumlah yang signifikan atau cukup besar (namun, jumlah jejak yang hampir tidak terlihat pada ambang persepsi biasanya dapat diterima).

Kveik secara tradisional, campuran ragi di Norwegia yang digunakan untuk menghasilkan bir bergaya rumah pertanian, sering kali tersedia sebagai galur tunggal saat ini. Bukan gaya bir.

Buah pome apel, pir, quince. Klasifikasi botani mengandung buah lain, tetapi ini adalah yang umum kami maksud.

Buah batu buah berdaging dengan lubang tunggal (atau batu), seperti ceri, prem, persik, aprikot, mangga, dll.

Istilah Fermentasi Campuran

Karakter asetat seperti cuka, tajam, bukan asam yang bersih.

Brett istilah singkat untuk Brettanomyces , genus ragi yang lemah yang sering digunakan untuk menghasilkan buah (buah pome, buah tropis, buah batu), bunga, dan rasa kompleks yang sering funky (kulit, keringat, lumbung, selimut kuda, funk, dll. .) dalam minuman fermentasi. Berasal dari fenol atau asam lemak yang dihasilkan selama fermentasi. Secara harfiah berarti “jamur Inggris” dan dikaitkan dengan kualitas yang dihasilkan selama penuaan barel.

Spesies umum yang digunakan dalam pembuatan bir termasuk B. bruxellensis dan B. anomali , meskipun kadangkadang dikenal dengan nama lain; beberapa strain ada dengan profil yang sangat berbeda (seperti S. cerevisiae ). Biasanya digunakan sebagai galur fermentasi sekunder, meskipun ada beberapa galur yang dapat sepenuhnya melemahkan wort untuk digunakan untuk fermentasi primer.

Asam bersih deskripsi kualitas untuk rasa asam yang menyiratkan bahwa asam tidak memiliki cuka, funk kompleks, atau nada berlebihan; sering digunakan untuk menggambarkan asam laktat yang tajam dan berkualitas baik.

Etil asetat ester turunan ragi yang terbentuk dari asam asetat dan etanol dan diproduksi pada berbagai tingkat tergantung pada regangan dan stres ragi. Tingkat rendah adalah buah seperti pir, nanas, atau beri tetapi tingkat tinggi adalah kesalahan yang tidak menyenangkan dan memiliki aroma pelarut atau penghapus cat kuku. Tingkat oksigen yang tinggi dan ragi liar dapat menghasilkan jumlah yang berlebihan.

Indole dibentuk oleh kontaminasi bakteri ‘coliform’ selama fermentasi. Hal ini sering dikaitkan dengan produksi simultan DMS. Paling sering ditemukan pada bir yang memiliki jeda waktu yang sangat lama atau pada bir yang difermentasi secara spontan. Bau kotoran, peternakan kotor, atau peternakan babi. Pada tingkat yang lebih rendah, bisa melati atau bunga. Selalu salah.

LAB singkatan untuk Bakteri Asam Laktat, termasuk Lactobacillus, Pediococcus, dan lainnya dalam famili Lactobacillaceae . Istilah yang lebih luas untuk mengidentifikasi sumber asam laktat.

Lacto istilah singkat untuk Lactobacillus.

Pedio istilah singkat untuk Pediococcus.

Ropiness menggambarkan rasa di mulut di mana bir mengembangkan peningkatan viskositas dan menuangkan kental dan manis. Berbagai bakteri adalah penyebab biasa, Pedio yang paling umum, dan terjadi dari peningkatan produksi polisakarida. Tahap umum dalam fermentasi kultur campuran; kehadiran Brett akan mengurangi viskositas ini dari waktu ke waktu.

Sacch istilah singkat untuk Saccharomyces.

THP singkatan dari tetrahydropyridine. Biasanya diproduksi oleh Lacto atau Brett. Pada tingkat rendah, memberikan karakter seperti sereal gandum panggang (pikirkan sereal ‘Cheerios’ di AS). Pada tingkat tinggi, dapat dianggap sebagai kandang tikus, mousy, atau mirip air seni (mirip dengan cacat pada sari buah dan anggur). THP meningkat dengan paparan oksigen tetapi Brett aktif akan menguranginya seiring waktu. Selalu salah.

Persyaratan Kualitas atau OffFlavor

Kualitas tambahan karakteristik aroma bir, rasa, dan rasa di mulut yang mencerminkan penggunaan persentase yang lebih tinggi dari bahan fermentasi nonmalt. Dapat hadir sebagai karakter klise, tubuh yang lebih ringan daripada produk semuamalt, atau bir yang umumnya lebih encer. Tidak selalu menyiratkan penggunaan tambahan tertentu.

Seimbang relatif terhadap gaya, seimbang menyiratkan perpaduan elemen yang menyenangkan, harmonis, menyenangkan, saling melengkapi, bukan jumlah yang sama dari setiap komponen. Tidak menyiratkan kuantitas absolut apa pun, lebih merupakan ukuran koordinasi konstituen rasa yang tepat.

Bersih kurang rasa; istilah positif.

Renyah perubahan yang cepat dan tibatiba dalam rasa bir di mulut dari halus menjadi tajam, menghasilkan hasil akhir yang kering. Biasanya istilah positif.

DMS Dimetil Sulfida, yang dapat memiliki berbagai karakteristik persepsi. Sebagian besar tidak pantas dalam gaya bir apa pun; namun, kualitas jagung yang dimasak dengan latar belakang ringan dapat dicatat dan dapat diterima dalam bir dengan tingkat malt Pilsner yang tinggi. Ketika pedoman menyatakan bahwa tingkat DMS apa pun sesuai, ini adalah rasa jagung yang dimasak ringan, bukan karakteristik sayuran matang lainnya atau rasa DMS lainnya.

Kering penggunaan yang sama dengan anggur, artinya kurang rasa manis yang dirasakan. Dilemahkan dengan baik. Jelas tidak berarti “lawan dari basah” dalam konteks ini.

Elegan karakter halus, berselera tinggi, halus, menyenangkan yang menunjukkan bahanbahan berkualitas tinggi ditangani dengan hatihati; tidak memiliki tepi yang kasar, rasa yang tajam, dan sensasi yang menyerang langitlangit.

Keras ketika diterapkan pada bir, tekstur, rasa, atau aftertaste yang tidak menyenangkan, tajam, intens, atau tidak menyenangkan. Beberapa sinonim dalam konteks ini adalah kasar, kasar, kasar, tidak halus, kotor, kurang halus, dan kurang murni. Istilah kualitas yang menunjukkan kebalikan dari halus, bersih, dan menyenangkan. Dapat menyiratkan astringency, tetapi juga dapat berlaku untuk kepahitan, alkohol, dan sensasi lainnya. Negatif.

Funky istilah positif atau negatif, tergantung konteksnya. Jika diharapkan atau diinginkan, sering dapat mengambil karakter lumbung, jerami basah, sedikit bersahaja, selimut kuda, atau halaman pertanian. Jika terlalu intens, tidak terduga, atau tidak diinginkan, dapat berupa kualitas silase, tinja, popok bayi, atau kandang kuda.

Pedesaan karakter kasar, hangat, kuat yang mengingatkan pada bahanbahan tradisional yang lebih tua; mungkin kurang halus sebagai pengalaman sensorik umum.

Syarat Penampilan
Belgian Lace, Lacing pola khas dan pola kisikisi dari busa yang tertinggal di bagian dalam gelas saat bir dikonsumsi. Tampilannya mengingatkan pada renda halus dari Belgia, yang dianggap sebagai indikator kualitas bir yang diinginkan.

Kaki pola yang ditinggalkan minuman di bagian dalam gelas setelah sebagian dikonsumsi. Istilah ini mengacu pada tetesan yang perlahan jatuh di aliran dari residu minuman di sisi gelas. Bukan indikasi kualitas, tetapi dapat menunjukkan kandungan alkohol, gula, atau gliserol yang lebih tinggi.